ISTERI AKU KALIS CINTA (IAKC)

ISTERI AKU KALIS CINTA (IAKC)
“Saya harap, saya benar-benar kalis cinta. Saya tak mahu mencintai awak. Saya terlalu ingin membenci awak. Andai masa dapat diundur, saya nak perkahwinan ini tak pernah terjadi supaya saya tak akan pernah memberi hati pada awak.”

Terima Kasih kerana menjadi Follower ^_^"


PERHATIAN!
SELAMAT MEMBACA ^_^! TERIMA KASIH KERANA MELAWAT p/s:kejujuran pembaca untuk tidak menciplak dan copy karya saya adalah amat2 dihargai... kejujuran pembaca untuk tidak menciplak dan copy karya saya adalah amat2 dihargai...



Wednesday, April 9, 2014

ISTERI GANTIAN 14




ISTERI GANTIAN
Oleh: MAWAR KAMILA
BAB 14
Sejak sedarkan diri, Wani banyak membisu. Kekok untuk bersuara terutama apabila Rasyaf ada bersama. Lelaki itu kerap datang melawat. Wani pula seperti mengelak dari bertemu pandang dengan Rasyaf. Hanya Encik Syed Safwan dan Puan Dahlia saja yang melayan sembang. Wani? Sehingga kini tiada sepatah ayat yang terucap dari bibir Wani.
Kenapa? Wani melepaskan keluhan berat. Jiwa bagai dihempap sebeban konkrit perasaan. Tika sepi mengisi ruang dan saat dia memejam rapat kelopak mata, dapat dirasakan pergerakan aliran darah dalam tubuh. Wani ketap bibir.
Perbualan dengan ayah dan umi sebaik saja sedar diri menjengah ingatan.
“Alhamdulillah, Allah selamatkan anak umi…” suara lembut Puan Dahlia menyapa mesra pendengaran Wani.
Wajah lesu Wani melorek senyum nipis. “Alhamdulillah, Wani fikir ajal Wani dah tiba…”
Puan Dahlia usap lembut bahagian luka dikepala Wani yang berbalut kain putih. “Jangan cakap macam tu. Umur anak umi masih panjang. Allah hantarkan superhero untuk selamatkan Wani.” Ujar Puan Dahlia dengan leret senyum.
Superhero? Wani terpinga-pinga. Siapa superhero yang umi maksudkan?
“Betul la anak ayah ni dah dewasa. Dah pandai sembunyi soal hati dan perasaan. Diam-diam dah ada…” Encik Syed Safwan menjeling si isteri dengan lorek bibir yang tersirat makna.
“Diam-diam dah ada superhero di hati. Satu rahsia pun tak terlepas ke pengetahuan umi. Betul la Wani ni terbang mencari kebebasan!” Puan Dahlia siap cuit batang hidung si anak gadis.
Dahi Wani makin berkerut. Apa maksud umi dan ayah? Superhero… Superhero bagai! Apa semua ni? Sesiapa juga, tolong beri penjelasan! Wani benar-benar tak senang hati. Otak tepu dek tanda tanya.
“Dah berapa lama Wani sembunyi hal ni dari ayah dan umi?” soal Puan Dahlia lagi. Kali ini sengaja nada suara di tegaskan sedikit.
Wani yang duduk bersandar pada kepala katil terus tercengang sendiri. Bagai dia si itik yang mendengar perbualan sang ayam. Sungguh! Sepatah kata tak faham.
“Ayah dengan umi ni cakap pasal apa? Superhero… Superhero apa? Wani yang dengar ni pening jadinya.” Akhirnya Wani bersuara meminta penjelasan.
Encik Syed Safwan dan Puan Dahlia saling memandang. Makin lebar senyuman di bibir. Teletah kedua-duanya terus dipandang Wani dengan hambatan tanda tanya.
“Wani tahu siapa yang bawa Wani ke hospital?” duga Puan Dahlia. Masih mahu berteka-teki. Enggan terus menghidangkan jawapan.
Lama Wani diam. Otak ligat mengundur ruang masa dalam kotak memori.
“Wani… Wani tak pasti.” Teragak-agak Wani memberikan jawapan. Wajah terakhir dalam memorinya adalah Rasyaf. Takkan Rasyaf? Tiba-tiba saja dada Wani rasa berdebar-debar. Kenapa pula ni?
“Tak pasti?” Encik Syed Safwan menyoal kembali. Gelagat Wani mencuit hati. Betul ke tak pasti ni?”
“Siapa gerangan yang ‘tak pasti’ tu?” Puan Dahlia terus memancing.
Wani telan air liur. Kelat sudah wajah lesu itu. Adakah umi dan ayah sudah tahu perihal Rasyaf?
“Ra… Rasyaf ke?” perlahan saja nama itu meniti di bibir Wani.
“Oh! Kenal rupanya…” sambut Encik Syed Safwan bernada penuh makna.
“Waktu Wani sampai di hospital, Wani mengalami banyak kehilangan darah. Keadaan waktu tu bagai telur di hujung tanduk, tahu?” Puan Dahlia bercerita penuh perasaan.
Wani mendengar saja. Dia merasai sakit itu dan situasi sekeliling sudah tak mampu diambil peduli.
“Tahu siapa yang dermakan darah pada Wani seterusnya selamatkan nyawa Wani?” duga Puan Dahlia lagi.
Wani terkedu. Takkan la…
**************
“Nampaknya saya datang pada masa yang tepat!” Huh, selalu sangat aku datang je dia tidur. Pembetulan! Buat-buat tidur.
Wani tersentak. Alahai, malangnya nasib hari ni. Umi dan ayah balik awal.
“Awak nampak makin sihat.” Rasyaf terus tajam merenung Wani dari depan muka pintu.
Wani sedaya upaya mengawal gelora rasa. Senyuman sinis lelaki itu sungguh mendebarkan. Entah mengapa Wani rasa tak sedap hati.
“Alhamdulillah, setakat ni makin baik.”
“Bagus la.” Rasyaf menapak selangkah demi selangkah dan berhenti di hujung katil.
“Apa yang awak cakapkan pada umi dan ayah saya?” hembur Wani.
“Apa yang saya cakap? Rasanya banyak perkara yang dibualkan antara kami. Awak nak tahu hal yang mana satu?”
“Encik Rasyaf dah melampau!” suara Wani bernada keras.
“Saya tak melampau. Saya cuma bagi pengajaran kepada awak supaya jadi manusia yang tahu berterima kasih. Terima kasih… Ucap dengan senyuman dan nada ikhlas. Susah sangat ke nak balas budi dengan ucap terima kasih?” bicara itu dilontar sinis.
Wani mengukir senyum sinis. “Ikhlas? Encik Rasyaf kenal keikhlasan? Saya cuma bimbang terima kasih tak mampu membalas ‘keikhlasan’ encik.” Wani membalas juga dengan nada sinis.
Lelaki itu menyambut sindiran itu dengan tawa yang jelas dibuat-buat. Sebaik saja tawa itu reda, Rasyaf tekap dua tapak tangan atas meja di hujung katil. Sepasang mata lelaki itu tajam menentang panahan mata Wani.
“Yep! Terima kasih memang tak cukup untuk balas hutang nyawa awak pada saya! Sekarang beritahu, awak dah bersedia untuk membayar dengan harga yang lebih mahal?”
“Bayar?” Wani cuak. Kian berdebar-debar.
“Nak bayar macam mana? Dengan apa?” Wani kuatkan semangat untuk melontar persoalan yang kelak menjerut diri sendiri.    
Rasyaf mula meloret senyum penuh makna. “Dengan diri awak...”
Menyilau tajam anak mata Wani menentang renungan mata Rasyaf. Bagai ada pertarungan eletrik!
“Apa niat encik sebenarnya?” Tulang pipi Wani sudah bergerak-gerak. Gelojak amarah menguasai diri. Lelaki ni tak habis-habis lagi!
“Jadi isteri saya!” Roman wajah lelaki itu berubah tenang. Nada suara juga mendatar. Lelaki itu tampak matang dalam berkata-kata.
Saya tak minta banyak. Saya hanya minta awak jadi isteri saya,” sambung Rasyaf lagi.
Wani rasa macam nak tempah semula katil hospital! Tak sudah-sudah lelaki ini menghimpit dirinya dengan rasa serba salah.
“Tolong la Wani. Saya dah lelah dengan penolakan awak,” Rasyaf seakan merayu.
“Saya pula dah penat dengan desakan Encik Rasyaf!” tingkah Wani. Tak tahukah lelaki ini erti penat?
“Eee… susah la perempuan ni! Aku penyet juga nanti,” bentak Rasyaf dengan kedua-dua tangan diangkat seperti mahu mencekik Wani.
Aksi Rasyaf itu mencuit hati. Wani tekup mulut menahan tawa. Namun tersembur juga tawa yang tertahan. Wajah Rasyaf yang cemberut kian pudar berganti tawa lucu.
“Sampai hati awak ye. Dah la tolak niat baik saya, lepas tu ketawakan saya pula,” ujar Rasyaf seraya mengisi kerusi kosong di sisi katil.
Wani mengukir senyum nipis. Alahai, tadi baru je berapi sekarang dah damai kembali.
“Saya pelik la dengan encik ni. Dalam banyak-banyak wanita, kenapa mesti saya? Kita bukan kawan baik atau kenalan rapat pun. Fikir seratus hari pun, saya masih belum dapat jawapan kenapa encik pilih saya,” akui Wani.
Kalau la aku ni cinta pandang pertama, boleh juga aku pertimbangkan. Ni tak, aku yang dianggap ‘nasib malang’ dia! Boleh pula masuk senarai calon isteri. Ni namanya mencari malang!
“Entah la Wani…” Lemah saja ayat itu keluar dari bibir.
“Entah?” Boleh pula jawapan dia entah!
“Soal hati ni rumit. Kadangkala sukar dimengerti. Apa yang hati mahu tak selari dengan apa yang difikirkan akal.” Kemudian Rasyaf terdia agak lama.
Wani terus menanti kata-kata yang selanjutnya. Sungguh, Wani benar-benar tak dapat memahami lelaki ini.
“Saya kenal Lydia masa belajar. Dia cinta pertama dan isteri impian saya…”
Pap! Wani rasa jantung bagai diketuk bertalu-talu. Hati bagai di skrew! Lydia… Adakah Rasyaf sedang menyingkap sejarah cintanya pada aku?
Rasyaf pandang Wani. Dia tak tahu adakah tindakan bercerita perihal Lydia adalah wajar. Adakah dia sedang meraih simpati? Atau penolakan Wani akan lebih kuat lagi?
“Tolong saya, Wani. Tolong saya keluar dari memori silam saya. Tolong saya lupakan Lydia dari hidup saya. “
“Encik Rasyaf… saya…” Wani jadi tak keruan.
“Kalau saya kata… saya bersedia buka hati saya untuk awak. Wani, awak sudi pertimbangkan hasrat saya?”
Sungguh! Perasaan Wani tak menentu. Berkelip-kelip kelopak mata saat tak tahu ke arah mana hendak dilemparkan pandangan. Memandang muka Rasyaf, Wani sangat malu saat ini. Oh! Jika stetoskop ditekap ke dada, pasti degup jantung Wani dianggap pada kadar yang merbahaya. Boleh luruh jantung!
Tiba-tiba saja Rasyaf berdiri. Lelaki itu masih memandang Wani yang tampak gelisah.
“Saya minta awak beri saya peluang. Dalam seminggu ini, jika kesungguhan dan keikhlasan saya dapat menyentuh hati awak, saya mohon diberi kesempatan untuk mencipta hubungan baru bersama awak. Kalau awak tanya saya, kenapa awak? Saya minta maaf. Saya tak ada jawapan. Allah gerakkan hati saya untuk memilih awak.”
Rasyaf mula berpaling dan melangkah perlahan-lahan meninggalkan Wani terpinga-pinga. Bermimpikah aku? Argh! Lelaki itu… Datang secara mengejut dan pergi meninggalkan aku membendung rasa terkejut!
*********************
Wani tak sabar-sabar nak keluar dari hospital. Bukan rimas dengan pemandangan serba putih. Bukan juga bencikan bau ubat-ubatan atau hidangan hospital yang tak seenak masakan sendiri. Tapi… Wani nak lari dari lelaki bernama Muhamad Fakhrul Rasyaf. Lelaki itu mencipta kekalutan yang tak sudah. Adakah dia yang berdegil atau Rasyaf yang tak kenal erti kalah?

Adakalanya Wani rasa dia harus memberi kesempatan pada Rasyaf. Namun sebahagian hati enggan berkompromi. Barangkali dijentik cemburu tatkala nama Lydia diungkit. Rasyaf akui, Lydia adalah cinta pertama! Rasyaf kata, Lydia adalah isteri impian! Aku? Aku hanya isteri gantian! Calon pengganti yang dicari kerana terdesak oleh keadaan. Tercalarkah maruah diri andai lamar lelaki itu aku terima?
Wani terus berperang dengan rasa. Di manakah kedudukan diri di hati lelaki itu? Berdayakah dia menggantikan Lydia di hati Rasyaf? Lydia itu, bagaimanakah orangnya? Cantik? Cantik yang macam mana? Menarik? Sekurang-kurangnya Lydia itu berjaya menawan hati Rasyaf pada pertemuan pertama. Aku? Aku ni nasib malang sejak pertemuan pertama!
Ya Allah… Wani lelah melayan rasa. Emosinya kacau sehingga tekanan darah turun mendadak. Makin lama pula dia kena duduk dalam hospital ini.
“Assalamualaikum…”
Wani pantas angkat muka. Terkejut.
“Kenapa buat muka macam tu? Terperanjat sangat ke?”
Lambat-lambat Wani meloret segaris senyuman seterusnya merubah roman wajah.
“Bila abang balik Malaysia?” soal Wani saat tiada idea lain yang dapat dilontarkan.
Zafar Haq menguntum senyum yang sentiasa manis. Manis yang hanya diloret buat Wani. Kemudian lelaki itu melihat jam di tangan.
“Errr, kira-kira… satu jam…”
“Abang baru sampai?” Wani memintas.
Zafar ketawa kecil. “Abang terus datang sini tau. Ye la, terkejut abang bila dapat tahu yang Wani masuk hospital. Tak ada sesiapa beritahu abang.”
“Wani yang tak nak abang tahu. Abangkan sibuk.”
Zafar menghampiri sisi katil. Mata Wani tertumpu pada sejambak bunga tulip di tangan lelaki itu. Sudah diketahui jambangan bunga itu buat dirinya. Lalu ringan saja huluran jambangan itu disambut Wani.
“Abang tak pernah lupa bawa bunga tulip untuk Wani.” Suara Wani bernada terharu. Namun jauh di sudut hati, Wani diterpa serba salah. Adakah bunga tulip ini satu pemberian yang tersirat dengan makna? Atau sekadar pemberian biasa dari seorang abang sepupu?
“Pastinya abang tak akan lupa. Malah abang akan sentiasa teringatkan Wani setiap kali nampak bunga tulip.”
Glup! Wani telan air liur. Kenapa nada biacara Abang Zafar dah berubah?
“Wani, abang tahu masanya tak sesuai. Tapi entah mengapa, abang mula rasa tak sedap hati. Semakin lama abang berlengah-lengah, semakin abang diburu resah.” Zafar Haq nampak serius. Tingkah yang menambah resah di hati Wani.
“Abang… Wani…” Seorang lagi manusia yang menambah kecelaruan perasaan Wani. Wani betul-betul tak selesa berdepan abang sepupunya itu. Berharap sangat agar topik hati dan perasaan tak disentuh saat ini.
“Sejak kecil, kita membesar bersama-sama. Sejak dari itu, abang dah tanamkan dalam diri untuk sentiasa melindungi Wani. Abang nak jadi satu-satunya lelaki istimewa dalam hidup Wani,” ujar Zafar dengan tenang sekali.
Wani terpempan. Langsung tak menyangka apa yang didengari telinga. Benarlah seperti kata Anis selama ini. Usikan Anis bukan sekadar jenaka. Abang Zafar Haq benar-benar menaruh hati pada aku!
Pintu terbuka secara tiba-tiba. Pandangan mata Wani dan Zafar tertancap pada muka pintu. Sejurus itu juga Rasyaf muncul dengan loret senyuman yang kian pudar tatkala mata lelaki itu menangkap kehadiran Zafar.
“Errr… maaf.” Rasyaf lempar pandangan pada wajah Wani yang jelas beriak terkejut. Kemudian mata lelaki itu mengerling jambangan bunga tulip dalam tangan Wani.
Wani tak menjangkakan kehadiran Rasyaf di saat Zafar Haq sedang menyampaikan bicara hati. Adakah Rasyaf mendengar perbualan mereka?
“Saya… Saya nak… Saya nak melawat kawan tadi. Saja singgah. Tak apa, saya minta diri dulu…” Dengan wajah kelat, Rasyaf mengundurkan langkah. Terus kelibat lelaki itu hilang di balik daun pintu.
Tumpuan Zafar kembali terarah pada Wani yang masih berkeadaan kaget. Lelaki itu sendiri tertanya-tanya perihal Rasyaf. Siapa lelaki itu? Siapa lagi lelaki yang rapat dengan Wani selain dirinya? Zafar diterpa cemburu. Makin tak sedap hati.
“Wani…” Zafar dapat membaca kekacauan dalam hati adik sepupunya. Namun Zafar tetap mahu meneruskan hasrat hati. Dia tidak mahu bertangguh merebut kesempatan. Bimbang terlewat.
“Abang betul-betul maksudkan hasrat abang tadi. Abang harap Wani…”
Sedang Zafar kembali fokus tentang persoalan hatinya, fikiran Wani masih dibelenggu perihal Rasyaf. Langsung Wani tak dapat fokus terhadap apa yang dibicarakan Zafar.
“Abang…” Wani memintas kata-kata Zafar seraya turun dari katil hospital dan menyarung kasut.
Madah Zafar terbantut. Dilihat tingkah Wani dengan kerutan di dahi.
“Wani ada hal kejap!” ujar Wani selajur itu berlari mendapatkan pintu.
Zafar terkedu. Tak sempat untuk meningkah. Lelaki itu hanya berdaya melihat Wani menghilang dari pandangan mata.
**********************
“Awak!” Langkah Wani yang laju mulai perlahan sebaik saja menghampiri Rasyaf.
Ternyata kemunculan Wani mengejutkan Rasyaf. Namun rasa terperanjat itu disembunyikan di balik wajah yang tenang.
“Kenapa buang bunga tu?” soal Wani sambil memandang tiga kuntum mawar merah dalam tangan Rasyaf .
“Saya tak jadi beri pada tuannya. Errr… Dia dah discharge…” Rasyaf berdalih. Argh! Buat apa aku berikan bunga ni pada dia. Dia dah dapat bunga jauh lebih banyak dari lelaki yang dia sukai! Untuk apa dipedulikan nasib bunga tiga kuntum ni?
“Ooo, kalau macam tu…” Tiba-tiba Wani menghulurkan tapak tangan. “Boleh saya minta bunga tu diberikan pada saya?” pinta Wani.
Rasyaf terkedu. Dijamah seraut wajah Wani yang manis mengukir senyum indah padanya. Melihat kesungguhan Wani meminta diberikan bunga itu, pegangan tangan Rasyaf pada bunga itu kian kejap.
“Tak boleh! Sebaiknya buang saja!” Terus Rasyaf campakkan bungkusan bunga mawar tiga kuntum itu ke dalam tong sampah.
Tersentap Wani dek tingkah Rasyaf itu. Sejurus itu, Rasyaf berlalu menuju lif. Wani tak mahu beralah. Diambil semula bunga yang dibuang Rasyaf tadi. Selepas itu Wani kembali mengejar langkah Rasyaf.
“Awak salah faham…” suara Wani tika dia berada kira-kira lima langkah di belakang lelaki itu.
Rasyaf berhenti menapak dan berpaling menghadap Wani. Riak wajah lelaki itu masih tenang walau hati sudah lama dikocak cemburu. Cemburu?
“Saya minta maaf Wani. Saya sepatutnya sedar sejak awal, kenapa awak tolak saya berkali-kali. Saya mungkin bodoh. Tak pernah menyangka kemungkinan yang awak menyukai insan lain. Saya betul-betul minta maaf. Kalau la saya tahu yang awak dah ada insan istimewa… saya tak akan buat semua ni.” Rasyaf menyuarakan kekesalan diri.
Lidah Wani jadi kelu. Itukah sangkaan Rasyaf? Pada Rasyaf, Zafar itu insan istimewa dalam hidup aku? Betul la Rasyaf tersalah faham!
“Saya minta maaf. Saya janji tak akan ganggu hidup awak lagi.” Rasyaf terus berpaling dan mendapatkan lif. Berdiri tercegat menanti pintu lif terbuka sambil menyembunyikan seribu rasa yang kian bergelora.
Wani yang tadinya terpaku beberapa ketika kembali mendapatkan Rasyaf. Simpulan prasangka lelaki itu harus dirungkai. Salah faham Rasyaf harus dibetulkan!
“Awak salah faham. Dia abang sepupu saya…” suara Wani sebelum sempat Rasyaf melangkah masuk ke dalam lif.
Rasyaf terkedu. Namun ego menggesa lelaki itu terus memboloskan diri ke dalam lif. Wani gigit bibir.
“Saya tolak awak bukan sebab dia!” beritahu Wani hampir terjerit sebelum pintu lif tertutup.
“Wani!” Tatkala itu juga Zafar muncul dari jauh. Lelaki itu menyaksikan Rasyaf yang terpacak di dalam lif dan Wani yang tercegat di luar sambil memegang jambangan tiga kuntum bunga yang tadinya dibawa Rasyaf.
Mendengar namanya dilaung, Wani berkalih memandang Zafar Haq. Wani berbelah bahagi sama ada menyahut panggilan Zafar atau menahan Rasyaf.
Tika itu juga pintu lif yang hampir tertutup kembali terbuka. Rasyaf menghulurkan tangan lantas memaut lengan Wani dan menarik gadis itu masuk bersamanya ke dalam lif.
Terbuntang sepasang mata Zafar Haq tatkala melihat Wani ‘diculik’ Rasyaf di depan mata. Lelaki itu meluru ke arah lif namun gagal apabila pintu lif sudah tertutup rapat. Zafar menekan-nekan butang lif yang lain. Tidak sabar menanti, Zafar menerpa mendapatkan tangga.
***************
“Apa awak buat ni?” marah Wani. Geram atas perbuatan Rasyaf yang memeranjatkan.
Rasyaf tidak menjawab. Dia terus merenung tajam wajah merona merah di depan mata.
“Apa yang awak dah buat Wani?” Lontaran soalan itu membuatkan Wani terpinga-pinga.
Apa aku dah buat? Jap! Dia yang tarik aku tadi, sekarang dia tanya aku pula?
“Apa maksud awak?”
“Saya dah beralah dari mengikat awak sebagai isteri saya, kenapa awak pula mengejar saya?”
Wani terkedu.
Lif berhenti dan pintunya mula terbuka. Wani cuba mengambil peluang untuk melarikan diri dari menjawab soalan Rasyaf. Namun langkah kaki yang ingin melangkaui pintu lif terbantut apabila Rasyaf menarik tubuh Wani sehingga gadis itu tersandar pada dindinf lif. Kemudian lelaki itu menekan butang yang menyebabkan pintu lif kembali tertutup.
“Apa ni?” marah Wani lagi. Dada gadis itu kian berdebar. Bukan takut pada tingkah Rasyaf sebaliknya takut pada perasaan sendiri.
Rasyaf bertindak merampas bunga di tangan Wani. Teletah Rasyaf terus diperhatikan Wani sambil mengawal gelora rasa di hati.
“Jawab soalan saya sebelum keluar dari sini.” tegas Rasyaf.
Wani terus tak keruan.
“Sudi tak awak… jadi isteri saya? Gantikan Lydia!”
Berdesing telinga Wani mendengarkan ‘lamaran’ lelaki itu. Tampak sungguh jujur sekali!
“Ikhlas saya cakap, dalam hati saya masih ada Lydia. Tapi saya telah memilih awak untuk mengikis nama dia dari hati saya. Saya telah memilih awak untuk gantikan Lydia dalam hati saya. Saya pernah memilih Lydia sebagai calon isteri tapi…” Rasyaf terdiam sejenak. Anak mata lelaki itu meliar ke setiap sudut wajah Wani.
“Sekarang saya pilih awak. Syazwani Niyaz Binti Syed Safwan, sudikah awak jadi isteri saya? Sudi tak awak… gantikan dia dan jadi satu-satunya pemilik hati ini?”
Wani telan air liur. Hati bagai dipaku.

_bab paling mencabar untuk disiapkan sebab dah berkarat sangat dek lama tak menulis. sila2kan memberi komen mana2 yang wajar ye. Terima Kasih sangat2 pada pembaca yang terus sabar menanti update IG yang lambat cam seput lari ni... Jangan bosan menyokong Mawar Kamila ye. Thanks! ^_^"
p/s: Dah dapatkan IAKC dipasaran? Apa pendapat anda tentang karya ISTERI AKU KALIS CINTA?  ^_^"