ISTERI AKU KALIS CINTA (IAKC)

ISTERI AKU KALIS CINTA (IAKC)
“Saya harap, saya benar-benar kalis cinta. Saya tak mahu mencintai awak. Saya terlalu ingin membenci awak. Andai masa dapat diundur, saya nak perkahwinan ini tak pernah terjadi supaya saya tak akan pernah memberi hati pada awak.”

Terima Kasih kerana menjadi Follower ^_^"


PERHATIAN!
SELAMAT MEMBACA ^_^! TERIMA KASIH KERANA MELAWAT p/s:kejujuran pembaca untuk tidak menciplak dan copy karya saya adalah amat2 dihargai... kejujuran pembaca untuk tidak menciplak dan copy karya saya adalah amat2 dihargai...



Thursday, March 26, 2015

ISTERI GANTIAN 34



 BAB 34
Rasyaf menahan tawa melihat wajah cemberut Myra. Pemandangan yang tak pernah dia lihat sebelum ini. Puas rasanya. Akhirnya perempuan sihir ini dapat dijinakkan.
“Apa kau cakap tadi? Dah gila ke?” Herdik Myra sambil bercekak pinggang. Dingin suasana di kawasan kolam renang itu tak mampu sejukkan hati yang berbara.
“Aku cuma cakap tentang apa yang parent kita hasratkan.”
“Mengarut!” Buat pertama kali dia tewas untuk mengawal emosi di depan Rasyaf. Wajah tenang lelaki itu memprovok diri. Tertanggal topeng ceria yang menutup rupa jiwa sebenar gadis ini.
“Kalau aku tak ada calon isteri, mama papa dan daddy kau akan jodohkan kita berdua. Itu adalah kenyataan. Sama saja.” Rasyaf terusan berlagak selamba.
Myra mundar-mandir dan sesekali meramas rambut hingga jadi serabut. Kemudian dia kembali mengadap Rasyaf.
“Rasyaf, kau ada Wani. Kau tak perlu setuju dengan kehendak daddy aku.” Nadanya seakan memujuk.
Rasyaf benar-benar ingin ketawa. Biar Myra tahu betapa dia bahagia kerana telah menyerabutkan hidup gadis itu.
“Aku dah putuskan hubungan dengan Wani petang tadi.” Maklumnya senada membangga.
Myra melopong. “Ke…Kenapa?”
Rasyaf ketawa mengejek. “Kenapa dengan reaksi terkejut ni? Kau sepatutnya gembira seperti mana reaksi bahagia kau ketika hubungan aku dengan Lydia putus dulu. Bukan ke impian kau untuk musnahkan cinta aku? Sebab tu kau gigih tolong Zafar Haq pikat Wani. Tak begitu?”
Mata Myra membulat. Terkejut. Kini Rasyaf kian yakin untuk berkata-kata. Seronok melondehkan perbuatan khianat yang selama ini terselindung.
“Aku tak tahu dendam apa yang bernanah dalam dada kau tu sampai hati kau sebusuk ini. Sekarang permainan seri. Kalau kau merancang untuk musnahkan masa depan aku, kita akan sama-sama musnah!” Keras suara Rasyaf bagai satu ugutan.
“Kau dah gila Rasyaf!” Bentak Myra. Dia kian hilang kawalan emosi.
“Aku jadi gila macam kau. Jadi, kita pasangan yang sepadan.” Senyum sinis menyungging di bibir.
Ternyata Myra memang sudah hilang kawalan. Dia menerpa dan menumbuk dada Rasyaf bertubi-tubi. “Tak guna! Lelaki tak guna! Kau memang tak guna. Kau langsung tak rasa berdosa dan hidup tanpa rasa bersalah terhadap Alex.”
Rasyaf menyambar tangan Myra. “Apa yang kau merepek hah?”
Myra rentap kasar tangannya kemudian berlari ke arah meja di sisi kolam. Terkocoh-kocoh dia mengeluarkan beberapa kepingan surat dari sebuah kotak. Malam ini dia akan membongkar dendam yang sekian lama terpendam.
“Siapa Alex?” Soal Rasyaf dengan kening berkerut. Dia terpinga-pinga melihat teletah Myra.
Myra menerpa lagi lalu melemparkan kepingan-kepingan surat itu ke muka Rasyaf. Serentak itu titis air mata gugur laju membasah pipi.
“Kau punca Alex mati! Kau bunuh Alex!” Lalu setapak demi setapak dia berundur ke belakang. Renungan mata yang menikam Rasyaf penuh sinar kebencian.
“Kau bunuh Alex! Kau pembunuh Alex! Alex mati sebab kau!” Jerit Myra bagaikan histeria.
“Myra!” Rasyaf cuba mendekati tetapi wanita itu terus merempuhnya dan meluru masuk ke dalam rumah.
Rasyaf terpinga-pinga memandang kepingan surat yang bertaburan. Apa semua ini?



Membaca isi surat yang dilempar Myra memberi satu lagi tamparan hebat. Rasyaf rasa jantungnya sudah penat untuk berdentum dek satu demi satu kejutan yang berlaku dalam tempoh begitu singkat. Semua surat itu dicampak ke dalam bakul sampah kemudian dia melangkah keluar dari rumah.
“Rasyaf!” Suara Datin Tasnim kedengaran memanggil dari arah gazebo di halaman.
Rasyaf berpaling mencari wajah mama dalam suram cahaya lampu hiasan. Nampaknya papa juga ada di situ. Kedua orang tuanya pasti masih belum berpuas hati sedangkan pak long sudah tenggelam dalam dengkuran di bilik tetamu. Satu-satunya insan yang dapat tidur lena pada malam ini.
“Kami nak cakap sesuatu dengan kamu.” Suara mama bernada gusar.
Rasyaf menuju ke arah mama. “Rasyaf tak nak cakap apa-apa lagi. Mama dan papa sepatutnya dah masuk tidur. Dah lewat sangat ni.”
“Perkahwinan bukan soal main-main.” Papa bercekak pinggang.
“Kalau Rasyaf tak perkenalkan Wani pada mama dan papa, Rasyaf tetap kena kahwin dengan Myra. Jadi tak ada bezanya.” Rasyaf beralasan.
“Rasyaf tak boleh buat keputusan drastik macam ni.” Papa terus mempertikai.
“Rasyaf dah dewasa mama, papa. Doakan ini yang terbaik. Okey.”
Sejurus itu Rasyaf berpaling. Terpaksa dia meninggalkan papa dan mama menelan pahit keputusan yang dibuatnya.
“Maafkan Rasyaf mama. Wani tak dapat jadi menantu mama.” Perlahan dia berbisik. Rasyaf fahami rasa terkilan itu.



Rasyaf memandu dengan fikiran berserabut. Sesekali jemari meramas rambut dan mengusap stereng. Kata-kata Myra mengganggu fikiran.
“Alex?” Sepatah nama itu diselongkar dalam kotak memori.
“Alex!” Automatik kaki menekan break. Hampir saja dahi mencium stereng. Mata langsung tak memandang lampu merah pada tiang lampu isyarat. Break ditekan serentak nama Alex menjengah ingatan. Serentak pula dengan isyarat lampu merah sedangkan Rasyaf langsung tak fokus terhadap pemanduan.
Lampu bertukar hijau. Sejurus itu juga pedal minyak ditekan dalam masa sama memori tentang nama itu diimbas semula.
~ Apa kesudahan kisah Wani dan Rasyaf ? Apakah dendam Myra? Tercapaikah impian cinta Zafar? Semoga segalanya terjawab dalam ISTERI GANTIAN versi cetak. Doakan IG lulus penilaian terbitan. TERIMA KASIH kerana mengikuti karya ini. ^_^" _Mawar Kamila.